Rabu, 24 Julai 2013

Dia budak agama, dia pergi usrah, dia pakai tudung labuh…


Ada seorang hamba Allah perempuan ini. Dia adalah seorang bekar pelajar di sekolah agama. Dia seorang yang solehah, menjaga auratnya dan memakai tudung labuh. Dia juga rajin mengikuti usrah.


Ditakdirkan Allah, dia dihantar belajar ke luar negara. Negara yang dia pergi, bukan pula negara orang Islam. Jurusannya bukan jurusan agama, tetapi Perubatan. Maka, dia diangkat menjadi orang yang dipercayai oleh pelajar yang seangkatan dengannya.

Awal-awal, dia seorang yang komited dengan agama. Sering mengajak kawan-kawannya agar mengingati Allah, melaksanakan amanah-Nya, dan meninggalkan larangan-Nya.

Satu hari, dia jatuh cinta dengan seorang lelaki yang bukan Islam. Lama kelamaan, dia meninggalkan peribadinya yang lama. Walaupun masih bertudung labuh, dia tidak lagi menjaga batas pergaulan. Sampai satu tahap, dia pernah tidur di dalam kereta berdua-duaan dengan lelaki tadi.

Apakah pandangan anda?

Apa yang anda akan lakukan bila mengetahui perkara ini, bila melihat perkara ini, atau bila menjadi salah seorang daripada kawan-kawan kepada pelaku perkara ini?

Kisah rekaan saya, tetapi situasinya merata-rata

Saya reka cerita itu. Ini bermakna, saya tidak pernah melihatnya dengan mata kepala saya sendiri. Tetapi situasi yang sinonim seperti cerita saya di atas berlaku di banyak tempat. Tidak perlu tanya saya dari mana saya tahu, tetapi saya sekadar hendak anda menjawab, betul atau tidak.

Betul kan?

Budak sekolah agama, lelaki ke, perempuan ke, dulu baik, tiba-tiba terjebak dengan sesuatu di luar lunas agama Allah. Perempuan tudung labuh, dulu jaga hubungan lelaki perempuan, tiba-tiba bercouple. Rakan kita yang nampak alim, tiba-tiba terdengar khabar dia berzina.

Ya, apa yang kita lakukan pada mereka-mereka ini?

Biasanya, mereka dihina. Disisihkan.

“Cis, menyampah gila aku. Dulu baik bukan main. Sekarang, mengalahkan aku buruknya. Aku pun tak pernah berdating dengan perempuan tau”

“Aku tak sangka betul, dulu bukan main solehah. Ingatkan aku itu ini. Sekarang tup-tup keluar dengan mamat tu. Tak senonoh la. Hipokrit”

“Tengoklah budak sekolah agama tu. Kata je belajar agama. Dulu bukan main lagi ceramah bagi dalil-dalil Al-Quran ingatkan orang. Sekarang, entah syurga dengan neraka pun tak kenal ke hapa”

Dan 1001 macam lagi yang biasanya akan terlepas dari mulut kita. Atau paling tidak, terdetik di dalam hati.

Kenapa? Kenapa kita senang bersikap demikian?

Akhirnya, mereka yang dahulunya ala-ala ustaz ustazah harapan agama ini disisihkan kerana kemaksiatan dan keingkaran yang mereka lakukan di hadapan mata kita har ini. Mereka dikutuk, dihina, dikeji, dihentam-hentam. Dan 99%, semuanya dilakukan di belakang mereka.

Saya suka bertanya.

Siapa yang pernah pergi dan bersembang, berbincang, mendalami kenapa mereka berubah sedemikian rupa?




Tiada siapa menarik mereka

Kita selalu kata begini:

“Alah, pelajar agama, takkan tak tahu”

“Dia kan hafal 30 juzu’ Al-Quran. Takkan la tak reti-reti lagi”

Tetapi pada saya, ini satu prinsip yang membawa kepada sikap kita yang saya nyatakan di atas. Ya, secara tidak langsung, kita seakan-akan meletakkan taraf pelajar agama, orang yang mengikuti usrah, mereka yang bertudung labuh dan berkopiah ini di taraf MALAIKAT.

Sedangkan, mereka adalah MANUSIA.

Bila namanya manusia, pasti ada waktu kesilapannya. Dan kadangkala, silapnya boleh jadi lebih buruk dari kesilapan mereka yang tidak pernah pun sekolah agama. Tetapi inilah dia ujian Allah SWT.

Dengan prinsip kita di atas tadi, maka kita meninggalkannya. Kita tidak menegurnya. Kita nampak dia mula berubah ke arah kejahatan, kita menjauhinya kerana kita kata dia dah tahu, dia mesti dah faham serta sebagainya.

Kesilapan kita, adalah di sini.

Tiada siapa yang bergerak menarik mereka.

Sebagaimana kamu, mereka juga begitu, saya juga begitu

Bila kita melakukan kesilapan, kita senang untuk orang faham kenapa kita boleh tersilap. Kita tertipu ke, kita terjerat ke, kita memang betul-betul tak tahu kemudian terbiasa dengan kesilapan itu ke, dan 1001 sebab lagi.

Jadi, bila orang hentam-hentam kita tanpa memahami, kita pastinya sakit hati.

Begitulah perasaannya mereka yang buat silap. Saya kira, kita sama dalam hal ini. Baik kamu, mereka, mahupun saya.

Saya sendiri, amat benci manusia yang pakai hentam sahaja tanpa memahami. Kenal pun tidak, sudah menghentam macam dia tahu-tahu aja apa sebenarnya yang terjadi.

Jadi, apakah sikap kita?

Pernahkah kita mendekati ‘pendosa-pendosa yang beragama’ ini, atau kita sekadar menghina kesilapan, ketersasaran mereka dari jauh sahaja?

Mereka butuh manusia yang memahami

Kadangkala, ada something yang di luar jangkaan berlaku dalam hidup mereka ini. Sebab itu dari sebaik-baik manusia, boleh berubah sebegitu rupa. Kita yang biasa-biasa ni, melenting la. Kita terlupa bahawa dia rupanya manusia juga.

Tidak ramai yang mampu bersabar. Sedangkan, keadaan ini hanya boleh dihadapi oleh mereka yang tenang dan rasional.

Siapa yang pergi mendekati mereka, memahami mereka, cuba mencungkil apa sebenarnya permasalahan mereka, kenapa mereka sampai boleh tersasar sedemikian rupa. Siapa? Siapa yang berusaha sedemikian rupa?

“Aku tegur dah dia” Ya la, tegur macam mana? Tegur sekali pastu blah? Tegur 10 kali lepas tu penat?

Kadang-kadang, kita terlupa yang kita tak pernah pun bina ‘jambatan hati’ dengan mereka. Kita tak kenal mereka dalam erti kata sebenar. Kita dan dia tak pernah ada apa-apa perkongsian.

Bila terjadi perkara sebegini, kita lebih senang menghentam. Tegur sekali dua, lepas tu kata tak ada harapan. Ajak masuk usrah balik semula dua tiga kali, kemudian kata dia dah tak dapat hidayah.

Ini masalah kita.

Kemudian kita salahkan dia.

Sebenarnya, kita pun sama. Berputus asa mengajak dia ke jalan Allah.

Bila dia berdosa, tak kira la dia budak agama ke, ulama sekalipun, sepatutnya kita layani dia dengan baik. Tunjukkan dia jalan yang betul.

Sejak bila seseorang itu bila dia jadi pelajar sekolah agama, dia ikut usrah, dia pernah berdakwah ajak orang buat baik, dia keluaran Al-Azhar ke hapa ke, bila jadi maksum?

Sejak bila pula, manusia-manusia ni, bila buat dosa, dibolehkan kita membiarkan mereka?

Bukankah layanannya tetap sama dengan orang yang tidak pernah belajar agama, tidak pernah ikut usrah, tidak pernah berdakwah yang buat dosa?

Yakni tegur, dan pimpin mereka.

Pimpin ya. Pimpin. Fahami maksud perkataan pimpin.

Mereka lebih baik. Kami bukan pelajar agama

Satu lagi kesilapan kita, kita suka kata: “Mereka budak agama. Aku bukan budak agama. Mereka pakai tudung labuh. Aku tudung tiga segi aja”

Dan akhirnya, kita tinggalkan mereka.

Ini kesilapan yang paling besar. Siapa la ajar penegur itu kena sempurna. Kita ni, menegur sambil memperbaiki diri. Kita budak agama ke, bukan budak agama ke, kalau sesuatu kita rasa patut tegur, walaupun teguran kita tu ala-ala menghentam diri sendiri, kena tegurlah juga.

Apa barang bai main kutuk-kutuk belakang aja?

“Dia kan budak agama, dia mesti faham”

Kalau macam itu, budak agama mestilah malaikat semuanya. Tak akan ada buat salah.

Ala, macam kita belajar la. Faham-faham pun, bukan dapat 100% dalam periksa. Betulkan?

Ada ke yang skor semua mata pelajaran dia 100%?

Kalau ada pun, sekelompok kecil aja.

So, macam mana sekarang?

Kena tegur la. Bergerak mendekati mereka ini. Fahami masalah mereka ini. Mana tahu, hati mereka meronta-ronta untuk kamu membantu mereka sebenarnya.

Penutup: Kamu berdosa kalau sekadar membiarkan

Ya, kamu berdosa. Sebab mencegah kemungkaran itu adalah wajib.

“Saya mencegah dengan hati” Ha ha.. ini alasan kamu nak bagi kan?

Rasulullah SAW bersabda: “Sekiranya kamu tidak mampu”

Jadi, kalau ada kudrat, ada suara lagi, ada tenaga lagi, itu tandanya ‘mampu’ itu masih ada pada kamu. Maka, kamu berdosa kalau tidak menegurnya. Teknologi hari ini lagi la ada macam-macam. E-mail ada, facebook ada, Yahoo Messenger ada. Kalau nak pakai gaya zaman P.Ramlee pun boleh – tulis surat.

Kemudian, tegur bukan sekali.

Berkali-kali. Sampaila terjadi salah satu dari empat perkara. Apa dia?

Kamu mati.
Dia mati.
Matahari terbit dari barat.
Dia berubah.

Selagi tak berlaku empat perkara ini, adalah tidak patut kita berputus asa dalam memberikan teguran. Kalau tak makan dengan plan A, kita bagi dia plan B. Kalau plan B dia tak boleh jugak, kita bagi dia plan C. Sampai la plan Z. Kalau tak boleh jugak, kita bagi dia plan AZ pula. Kalau tak boleh lagi, bagi plan BZ dan begitulah seterusnya. Sampai salah satu dari empat perkara tadi terjadi pada kita.

“Tapi dia budak agama” Kamu ulang lagi benda ni.

Sudah-sudah. “Dia manusia juga” itu kata saya.

Ayuh, jangan cakap belakang sahaja.

Rapati dia, berikan nasihat. Laksanakan tanggungjawab kamu sebagai seseorang yang faham bahawa dia telah tersasar daripada Allah SWT.

Sesungguhnya, menebarkan kebaikan itu adalah tanggungjawab orang yang beriman.

Tidak kira, kamu budak sekolah agama, atau bukan.

Sabtu, 8 Jun 2013

sakit itu tanda ALLAH sayang :')

a'salamualaikum...:) hari nie sy nak cite pasal botol ne..mesti sume org dah tahu kan nie botol ape?hee sbnarnye sy pggil benda nie botol air tak tahu name sbnarnye ape..hee setiap kali pgi hospital mesti kena pakai botol air ne.. setiap org yg pernah saket msti tahu kan? :') ade yang nak menangis..bile duk hospital mesti nak balik...mcam sy^_^ .. hee~ tapi kite kena sabar..saket itu juga salah satu tanda bahawa ALLAH tu sygkan hambaNya :') sy tak nak cakap pjg..cume nak sentuh skit jer pasal botol air ne sebagai permulaan ..hee

sy nak cakap pasal ne sebab sy nak sentuh pasal kesaketan ataupun ujian yg diberi oleh ALLAH kpd stiap hmbeNya..tak kire dari segi kerugian..kesaketan.kesusahan dan sebagainye sume tu adelah tarbiah dari ALLAH tuk menguji kita :')
 Ketika Allah merindui akan hambanya, Allah akan mengirimkan sebuah hadiah istimewa melalui malaikat Jibril yang isinya adalah ujian… Dalam hadis Qudsi Allah berfirman;
“Pergilah pada hambaku lalu timpakanlah berbagai ujian padanya kerana Aku ingin mendengar rintihannya.”
(Hadis Riwayat Thabrani dari Abu Umamah)
^.^
Allah uji tahap keimanan kita..
Sedangkan ramai yang lain terbiar dilalaikan
Hanya yang terpilih sahaja antara berjuta mendapat rahmat Allah ini :)





ALLAH begitu menyayangi hambeNya lbeh dari seorang ibu mnyayangi anaknya :')
ALLAH uji bukan tuk mendera atau membuatkan kite menderita..tapi sume ne adelah tarbiah dari ALLAH tuk kita..setiap ujian mahupun kesaketan yg kite alami pasti ade hikmahnye kan ? percayalah..ALLAH tu dah rancangkan yg trbaik tuk hmbeNya..la tahzan bagi sesiapa yg mengalami kesaketan atau kesusahan percayalah ALLAH akan beri sesuatu kpd kita tanpe kite sangke2kan slame ne skirenya kite bersabar dalam mngharungi segale ujianNya..insyaALLAH :') 

Hadis Nabi S.A.W: 
"Tidaklah seorang muslim tertimpa suatu kelelahan, atau penyakit, atau kekhuatiran, atau kesedihan, atau gangguan, bahkan duri yang melukainya melainkan Allah akan menghapus kesalahan-kesalahannya (Dosa) kerananya.”. 
(HR. Al-Bukhari no. 5642 dan Muslim no. 2573)


                                                                                                                 aku bersyukur padaMU wahai Allah, kerana masih menyayangi aku..

aku juga bersyukur, diberi ujian hebat seperti ini..
setidak tidaknya aku tahu, Engkau masih mempedulikan aku..
sesungguhnya, Engkau Maha Mengetahui apa yang terbaik buat hamba hambaMu..
terimakasih Ya Allah, syukur alhamdulillah.




KERANA SEHELAI BULU MATA . :')




Diceritakan di hari pembalasan kelak, ada seorang hamba Allah sedang diadili.

Dia dituduh bersalah kerana mensia-siakan hidupnya di dunia untuk berbuat maksiat.

Namun begitu dia berkeras membantah, "Tidak demi langit dan bumi, sungguh tidak benar.


 Saya tak pernah melakukan perkara itu."

"Tetapi saksi-saksi mengatakan engkau betul-betul telah menjerumuskan dirimu sendiri ke

 dalam dosa."

Orang itu menoleh ke kiri dan ke kanan, lalu merenung segenap penjuru ruang yang ada.

Kemudian dia pun menyanggah, "Mana saksi-saksi yang engkau maksudkan? Disini tiada


 sesiapa melainkan aku dan suaramu sahaja."


Jawab malaikat, "Inilah saksi-saksimu..."

Tiba-tiba mata berbicara, "Saya yang memandang."

Disusuli dengan telinga, "Saya yang mendengar perkara itu."

Hidung pun tidak ketinggalan, "Saya yang mencium."

Bibir pun mengaku dengan selambanya, "Saya yang merayu."

Lidah menambah dengan berani, "Saya yang menjilat dan menghisap."

Tangan tanpa malu meneruskan, "Saya yang meraba dan meramas."

Kaki pula menyusul, "Saya yg berjalan dan berlari semasa itu."

"Nah kalau dibiarkan kesemua anggota tubuhmu akan memberikan kesaksian tentang

 perbuatan aibmu." ujar malaikat.




Orang tersebut tidak dapat membuka sanggahnya lagi.

Ia berputus asa dan amat berduka kerana sebentar lagi ia akan dihumban ke dalam neraka

 jahannam..

Padahal ia amat berharap agar segala perbuatan jahatnya dapat diselindungi.

Tatkala dia sedang dilanda kesedihan, tiba-tiba terdengar satu suara yg amat lembut dari

 sehelai bulu mata berbunyi,



"Saya pun ingin mengangkat sumpah untuk menjadi saksi dalam perkara ini."

Malaikat menjawab dengan tenang, "Silakan wahai bulu mata."





"Terus terang sahaja, menjelang ajalnya pada satu malam yang hening, aku pernah dibasahi

dengan juraian air mata penyesalan mengenangkan segala perbuatan keji yang telah

 dilakukan.



Bukankah rasulnya telah berjanji, apabila ada seorang hamba yang ingin bertaubat,

 walaupun sehelai bulu mata sahaja yg dibasahi dengan air mata, demikian itu diharamkan

 dirinya dari ancaman api neraka?



Maka, saya sehelai bulu mata, berani tampil sebagai saksi bahawa dia telah bertaubat


sampai membasahi saya dengan air mata


penyesalan."

Dengan kesaksian bulu mata itu, orang tersebut dibebaskan dari neraka dan segera dihantar
ke syurga:


"Lihatlah hamba Allah ini masuk syurga kerana pertolongan bulu mata"



SUBHANALLAH.....sahabat sekalian

"nabi bersabda:::: TIDAK AKAN MASUK NERAKA SESEORANG ITU,JIKA DIA MENANGIS KERANA TAKUT KEPADA ALLAH"

Maka, pesan sy untuk diri kita sume

"andai selama ini kte terlalu byk berseronok...terkadang kte terleka...terkadang kte langsung LUPA kpd ALLAH...maka, ambillah sedikit masa utk bermuhasabah diri...kerana air mata taubat itu sangat bernilai disisi PENCIPTA kita.," iNSYAALLAH....

Isnin, 4 Mac 2013

Muhasabah Diri :')



ALLAH lah yang memegang hati2 kita..
DIA juga yang memberikan rasa cinta..
maka selayaknya Dialah yang harus kita cintai dahulu

ALLAHlah yang memegang hati2 manusia dan lain2nya..
maka sekiranya kita mahu mencintai mereka , cintailah ALLAH terlebih dahulu , kerna pasti ALLAH tak pernah mengecewakan kita ..

ALLAH yang telah memberi sejuta satu nikmat kepada kita ..
tanpa harga dan percuma ! dan walau kita seringkali menjadi hambaNYA yang derhaka !
DIA tetap mengasihi kita tanpa syarat mahupun denda apa pun !
bukankah itu sudah cukup untuk membuatkan kita jatuh cinta ?

ALLAH yang menjadi tempat mengadu kita dikala hati berduka dan jiwa terseksa ..
DIA punya cara yang tersendiri untuk merungkaikan kegelisahan dihati dan keserabutan dikepala..
dan kita sering berjumpa ketenangan yang dicari dengan kita kembali padaNYA ...

Dan ALLAH tinggalkan kita dengan ayat2 cinta yang banyak sentuhan2 yang membasahkan jiwa..
DIA turunkan AR-RASUL sebagai guru cinta kita semua ..
YA ALLAH .. bukankah itu defini cinta DIA buat kita ?
kenapa sukar untuk kita merasai semua itu ?

tidak cukupkan lagi sebab dan alasan untuk kita tak mencintaiNYA sepenuh hati kita ?
belum sampaikah masanya untuk kita mencurahkan segala isi hati dan kecintaan kita padaNYA
sebelum yang lainnya ??
dan tak malukah kita .. betapa ALLAH mencintai kita sesungguhnya
dan kita langsung tak peduli untuk membalas cintaNYA ?

ALLAHU ALLAH .. senyum .. airmata mengalir perlahan :')
cintailah manusia sepenuh hatimu dan tidak mustahil kamu akan dikecewakan ..
tapi cintailah ALLAH , seseungguhnya dan sepenuh perasaanmu..
dan yakinlah kerana DIA tidak akan mengecewakan ! :')


sama2lah kita muhasabah diri ..

# semoga ALLAH sntiasa memberi keredhaaNYA kepada kita semua ..

Sabtu, 2 Mac 2013

Cinta seorang pendakwah



Jatuh cinta bagi seorang aktivis dakwah bukanlah perkara biasa. Dalam konteks dakwah, jatuh cinta adalah gerbang pengembangan pergerakan. Menurut konteks pembinaan, jatuh cinta  adalah naik marhalah. Konteks keimanan pula, jatuh cinta pula adalah bukti ketundukan kepada sunnah Rasulullah SAW dan jalan meraih reda Allah.
Maka persoalannya bukan pada bagaimana memilih seseorang yang paling cantik atau yang paling tampan, melainkan seseorang yang paling tepat untuk menjadi pendamping hidup. Seseorang yang tahu bagaimana mengemudi bahtera rumah tangga agar selalu dalam bingkai keluarga daie.
Oleh kerana sejak awal meniti jalan menuju perkahwinan harus dimulai dengan niat yang benar usaha yang dilakukan pun juga benar dan tidak melanggar syariat. Tidak perlu ada percintaan Islamik, tunangan syarie dan menggantung status.
Kata – kata, “Awak, tunggulah saya. Saya akan mengahwini awak dua tahun lagi”  tidak perlu ada. Sebab kata-kata ini tidak mengandungi kejelasan. Ia hanya menjanjikan sesuatu yang  tidak pasti. Pada hakikatnya dia pun juga tidak  perlu berjanji seperti ini. Janji ini seolah-olah tanda jadi atau pengikat, padahal ia bukan seperti itu.
Ia hanyalah pelega dan syurga telingan sahaja. Ini kerana janji berkahwin dua tahun lagi tidaklah dapat dikatakan sebagai sebuah niat proses perkahwinan secara syarie
Kita juga tidak perlu menggantung status sebuah hubungan. Lelaki dan wanita apabila mereka merasa sudah sangat dekat dan sangat akrab akan sering mencurah rasa hati, bertukar pendapat dan diskusi. Mereka saling memberi harapan, tapi mereka tidak mahu disebut sebagai sedang bercinta.
Hubungan hati mereka sudah selayaknya dua sejoli, tapi mereka  menolak disebut percintaan. Mereka lebih selesa dengan gelaran BFF atau penuhnya, Best Friend Forever. Hubungan seperti inilah yang sering kita sebut hubungan menggantung, tergantung dan tidak jelas. Si lelaki tak berani untuk jujur berkata ingin berkahwin dan wanita pun malah menikmati hubungan itu.
Jadi sebaiknya sebagai  seorang pendakwah segala sesuatu harus dijadikan teladan. Bagaimana diri kita menjadi contoh yang baik bagi masyarakatnya. Tidak perlu percintaan Islamik, tidak perlu membuat janji, tidak perlu menyeksa wanita dengan hubungan yang tidak jelas statusnya. Bila memang ingin berkahwin maka tekan minyak. Namun bila tidak mahu silakan tekan pedal brek sekuatnya, dan lepaskan bila kita sudah merasa bersedia segalanya.
Siapakah pendakwah-pendakwah itu?

Jawapannya, kita semua.

Mata ini selalu ingin memandangmu..





Mata ini ingin selalu memandangmu…. Tapi tak ku teruskan… Bimbang akan mencium bau zina…. Hati pula tak kuingini dikuasai oleh nafsu… Lalu aku tinggalkan semuanya…. Tak ku zahirkan didepanmu…. Cukup hanya ALLAH saja yang tahu… Ku tersenyum padamu bukan beerti ku ingin menggodamu…. Kerana aku takut ku kan terbakar dalam godaan itu… Cukup sekadar ingin mengatakan ku senang dengan kehadiranmu…. Kadang2 seperti sebuah harapan dihulurkan… Tapi aku tak terus melompat girang…. Kerna ku tak yakin apakah benar tiap apa yang dikatakan…. Bukan senyum tawa yang kurasakan tapi deraian airmata yang kutitipkan… Bimbang dihati kian mengembang…. Gusar andai yang kuinginkan tak seperti yang kau bakal berikan…. Mampukah diri ini menelan segala kekecewaan? Mungkin ya jika segalanya kerana TUHAN dan berlandaskan iman… Tiap masa doa kurafakkan… Moga DIA membuka pintu hatimu…. Biarpun aku tak pasti bukan untuk menerimaku… Kerana cintaNYA aku mengenalimu… Kerana kasihNYA aku mula mendekatimu… Kerana agama yang ada padamu aku mula jatuh hati padamu… Namun cinta yang didamba hanyalah cinta yang mendatangkan pahala…. Biar hati2 kita bersatu kerana ingin memiliki redhaNYA… Biar hati2 kita bertaut kerana ingin berjuang demi agamaNYA… Biar hati2 kita saling menyinta untuk menuju syurgaNYA… Moga kata hati yang kurasakan ini bukanlah cinta yang akan mengheret kita kepada dosa dan kemurkaan ALLAH… Biar kita sama2 mengubati kehausan jiwa kita dengan secangkir air cinta dari syurga… Bukan menjemput air timah dari neraka… Sesungguhnya aku memahami bukan mudah meraih cinta yang berbuah pahala… Biar syahadat cintaku padamu ini terus bersemadi dihati…

TAK ADA YANG PERCUMA DALAM DUNIA INI .

Suatu hari Ibrahim bin Adham ingin membuang air kecil, lalu dia pun pergi ke tandas awam. Apabila dia ingin masuk ke dalam, seorang lelaki penjaga tandas menegurnya, “Wahai orang tua, bayarlah dulu sebelum masuk.”
Mendengarkan sapaan lelaki itu, air mata Ibrahim bin Adham pun bercucuran keluar dari matanya.
Lelaki tadi terkejut dan berkata, “Wahai orang tua, andai kata kamu tiada wang untuk dibayar, masuklah secara percuma. Janganlah menangis kerana ini.”
Ibrahim bin Adham menjawab, “Wahai pemuda, aku menangis bukan kerana aku tiada duit tetapi aku terfikir jika tempat sejijik ini pun harus dibayar untuk dimasuki, bagaimana pula dengan syurga Allah? Berapakah bayaran yang harus aku sediakan untuk masuk ke dalamnya?

bermuhasabahalah diri kita sebelum semuanya terlambat , nak syurga ALLAH bukan senang .. dan hidup dekat dunia takda yang percuma , jika tandas pun kite kena bayar apatah lagi dengan syurga ALLAH ? bukan mudah ye .. ALLAH pun memerlukan bayaran untuk kita masuk ke syurga .. dengan bayaran bekalan kita atas dunia ni .. jangan ingat dunia tempat tuk senang dan gembira saja . ingatlah masih bayak lagi amalan yang harus kita kumpul supaya kita selamat sampai berjumpa denganNYA .. WALLAHU'ALAM ...

UJIAN CINTA ITU BERAT :)

Ujian cinta itu berat.
Jika ujian cinta itu menjalar dalam segenap hidup manusia sepanjang zaman, tak kan dua sumber yang agung ini (Al-Quran dan Sunnah) tidak memberi panduan tentangnya?
Panduan untuk menguruskannya bukan untuk membunuhnya.
Masakan Islam agama yang fitrah mahu membunuh fitrah?
Islam memandu kita untuk menyalurkannya secara mulia, terhormat dan bermaruah. Bersama redha Allah.
»Fatimah Syarha. :’)

bagiku cinta itu tak perlukan sebab




Dalam satu kisah percintaan yang menarik. Sepasang suami isteri bersiar – siar di tepi sebuah tasik yang indah. Kemudian mereka berhenti di sebuah bangku yang disediakan di tepi tasik. Kemudian si isteri bertanya kepada si suami.

Isteri : Mengapa abang menyukai saya? Mengapa abang cintakan saya?
Suami : Abang tidak dapat menjelaskan sebabnya, namun begitu abang memang menyayangi dan mencintai kamu sayang..
Isteri : Abang tidak dapat menjelaskan sebabnya? Bagaimana abang boleh kata abang sayang dan cinta saya sedangkan abang tidak dapat menjelaskannya.
Suami : Betul! Abang tidak tahu sebabnya tetapi abang boleh buktikan bahawa abang memang cintakan kamu!
Isteri : Abang tidak  dapat beri bukti! Tidak! Saya ingin abang jelaskan kepada saya sebabnya. Kawan- kawan saya yang lain yang mempunyai suami, semuanya tahu menerangkan mengapa mereka mencintai. Dalam bentuk puisi dan syair lagi. Namun sayang abang tak dapat menjelaskan sebabnya.
Si suami menarik nafas panjang dan dia berkata Baiklah! abang mencintai kamu sebab sayang cantik, mempunyai suara yang merdu, penyayang dan memberi perhatian kepada abang selalu. Abang juga suka senyuman manis dan setiap tapak sayang melangkah, di situlah cinta abang bersama kamu”
Si isteri tersenyum dan berpuas hati dengan penjelasan suaminya tadi.
Namun begitu selang beberapa hari si isteri mengalami kemalangan dan koma.
Si suami amat bersedih dan menulis sepucuk surat kepada isterinya yang disayangi. Surat itu diletakkan di sebelah katil isterinya.

Isi surat tersebut :
“Sayangku..
Jika disebabkan suara aku mencintai mu… sekarang dapatkan engkau bersuara? Tidak! Oleh itu aku tidak dapat mencintai mu. Jika disebabkan kasih sayang dan perhatian mu aku mencintai mu… sekarang dapatkah engkau menunjukkannya? Tidak! Oleh itu aku tidak dapat mencintai mu.
Jika disebabkan senyuman aku mencintai mu… sekarang bolehkah engkau tersenyum? Tidak! Oleh itu aku tidak dapat mencintai mu.
Jika disebabkan setiap langkah aku mencintai mu…. sekarang dapatkah engkau melangkah? Tidak! Oleh itu aku tidak dapat  mencintai mu.
Jika cinta memerlukan sebabnya, seperti sekarang. Aku tidak mempunyai sebab mencintai mu lagi.
Adakah cinta memerlukan sebab? Tidak.
Aku masih mencintai mu dulu, kini, selamanya dan cinta tidak perlu ada sebab. Kadangkala perkara tercantik dan terbaik di dunia tidak boleh dilihat, dipegang. Namun begitu… ia boleh dirasai dalam hati


Sayang … aku sayang kamu …
kamu yang  menumbuhkan cintaku..
kamu  yang memberikan kebahagiaan untuk ku..
kamu  yang memberikan senyum untuk ku..
kamu yang ditakdirkan bersama ku,,,
Sayang .. bangunlah dari tidur panjangmu,
Aku sangat merindukanmu…

SAHABAT UKHWAH ISLAMIAH :')



Sahabat..

kekuatan bukanlah segalanya
Kerana Ia hanya sementara dan akan binasa
Tetapi mencintai dan menerima diri apa seadanya
Adalah wujud dari hamba yang bersyukur kepada Tuhannya
Mengejar kehormatan dan kekuasaan bukanlah tujuan
Tetapi mengejar cinta kasih selalu memberikan ketenangan
Maka, jangan kita larang sahabatmu jika dia menangis
Ajarkan dia untuk mengenali dan menerima perasaannya
Sahabat, katakan padanya…
Bahawa air mata adalah anugerah Tuhan yang indah
Sehingga dia belajar untuk tidak kecewa oleh emosinya
Dan jika mengerti, dia telah belajar untuk hidup dengan seteguhnya
Jangan pernah mengajar sahabat  kita bagaimana menjadi cantik
Tetapi ajarkan dia untuk mencintai & menerima dirinya apa seadanya
Dan jangan kita ajarkan dia bagaimana untuk menyenangkan lelaki/wanita
Tetapi ajarkan dia untuk menyenangkan hati Tuhan yang menciptakannya
Isilah kehidupan  kita dengan cinta, hikmat, dan kebijaksanaan
Bukan dengan harta, kecantikan tubuh, gelaran dan kekuasaan
Ajarkan sahabat  kita menikmati keindahan mentari pagi
Dan kehangatan rasa ketika menggenggam pasir
Begitu juga kemesraan seekor kupu-kupu hinggap di atas bunga
Dan ajarkan dia menikmati merdunya suara titisan hujan
Jika kita ingin sahabat  kita rajin beribadah kepada Allah

Maka, jadilah teladan untuknya dan gemakan keberadaan Allah dalam diri kita

Seseorang itu takkan dapat kita paksa berdoa dan bermunajat kepada Allah
Ketika dia tidak dapat menangkap makna ibadah yang terukir dalam kehidupan kita

Jika kita ingin sahabat  kita mencintai ilmu pengetahuan
Pancarkan rasa ingin terus belajar dalam diri  kita dan dirinya
kerana nasihat kita tak akan dapat membuatnya mahu membaca
Ketika dia tidak pernah menyaksikan kita menikmati ilmu
Jika kita ingin sahabat  hidup penuh kasih
Tunjukkan cinta kasih  kita kepadanya

Kata-kata sahaja tidak akan mampu membuatnya mengasihi
Jika dia tak pernah merasakan cinta dan perhatian dari  kita


 Jadi, bagaimna cara kita mengajarkan sahabat kita? sama2lah kita berfikir :')

SEMOGA ALLAH SENTIASE MEREDHAI KITA :')

Kerana Jarak ...

KERANA JARAK
Kerana jarak  engkau putuskan aku

Kerana jarak engkau tinggalkan aku



Tahukah engkau yang sebenarnya jarak itu ada hikmahnya

Supaya kita tidak banyak melakukan dosa

Tahukah engkau Allah menjarakkan kita supaya kita mencintaiNya lebih dari segalanya.

Dan tahukah engkau yang Allah menjarakkan kita supaya kita merinduiNya dahulu sebelum kita merindui sesama sendiri.



Sesungguhnya aku bersedih apabila diputuskan tetapi aku bersyukur kerana jaraklah aku meletakkan cintaku padaNya lebih daripada dirimu.

Dan aku redha dengan perpisahan ini kerana aku yakin kita bertemu kerana Allah, berpisah kerana Allah.

Dan tidak mustahil kita akan bertemu kembali keranaNya.

Aku kembali bangun dari jatuh tersungkur kerana Allah sayangkan aku.

Walaupun aku rasa Allah jauh tetapi sebenarnya Dia dekat dihatiku.

Selalu mendengar rintihan dan doa-doa yang kupanjatkan.



Sesungguhnya jika kita kembali bersatu atas jalan cinta yang diredhaiNya,

Cuma satu pesanku, janganlah engkau menjadikan jarak ini sebagai satu penghalang untuk cinta yang diredhaiNya kerana apabila Allah mengkehendaki sesuatu, maka jadilah ia.

    Walau jauh kita berpisah, walau jarak yang menjadi penghalang cinta kita, percayalah kalau sudah tertulis di Luh MahfuzNya yang engkau adalah untukku, sejauh mana kita mengelak sekalipun, kita akan disatukan kembali keranaNya.

BELUM TERLAMBAT SAYANG :')





Aku juga wanita. Seperti kalian. Aku juga pernah tersasar dari landasan suatu ketika dulu. Aku juga pernah dikecewakan, dipermainkan, dipersendakan, dan dicarik-carik hati ini oleh insan yang bernama lelaki. Aku pernah.

Aku yakin kamu juga pernah. Kamu yang bernama wanita. Kamu pernah memberi hati kamu dengan seikhlas hati, ditabur janji manis tinggi ke langit, dihambur kata-kata yang membuat kamu berada di awangan, kamu juga pernah tersenyum lebar kerana berasa diri disayangi, ditatang bagai minyak yang penuh, dan hidupmu dipenuhi dengan kebahagiaan.
Alangkah indahnya jika dia yang halal buatmu.
Kan sayang?
Malu tak rasanya kalau kita berdampingan dengan seorang lelaki yang bukan mahram di khalayak ramai?
Malu tak rasanya jika kita saling berpegangan tangan dengan seorang lelaki yang bukan muhrim di hadapan orang ramai?
Malu tak rasanya dengan persepsi dan pandangan orang ramai bila melihatkan keadaan kamu?
Malu tak sayang?
Ya, abaikan pandangan manusia. Utamakan pandangan Allah.
Bukankah ALLAH melarang kita untuk berdua-duaan bersama yang bukan mahram?
Berjabat tangan antara lelaki dan perempuan yang bukan muhrim pun haram apatah lagi bergesel badan, memegang, memeluk, mencium yang bukan muhram? Masyaallah.
Siti Aisyah r.a ada berkata:
“…demi Allah, tidak pernah Rasulullah s.a.w menyentuh tangan seorang perempuan lain yang bukan mahramnya, hanya baginda membai’ah mereka dengan percakapan.”
(Riwayat Imam Ahmad)
Subhanallah!
Bagaimana dengan kita? Berapa kali kita tersentuh dengan yang bukan muhrim sepanjang kita hidup di bumi Allah ini? Tanya pada diri sendiri. Kenang kembali dosa-dosa lalu. Astaghfirullalazim.

Wahai wanita yang disayangi Allah..
Jika kamu pernah melanggar perintah Allah dan jika kamu masih bernyawa ketika ini, saat ini, masih belum terlambat sayang.
Masih belum terlambat untuk melakukan taubat nasuha.
Masih belum terlambat untuk berubah.
Masih belum terlambat untuk membersihkan jiwa.
Masih belum terlambat selagi kita masih bernyawa.
‘kotornya aku! Adakah Allah akan menerima taubatku?!’
Insyallah sayang. Berusaha, raih kembali cinta ilahi. Jangan sesekali kamu berputus asa meraih kembali cinta Allah. Allah sentiada ada dengan kita. Sentiasa.
Wanita, mahalkan maruah dirimu. Tidakkah kamu tahu harga diri wanita tersangatlah mahal? Alangkah ruginya jika kita memberi segala-galanya yang kita punya kepada yang bukan muhrim? Apakah yang akan kita berikan pada suami kita nanti?
Masyallah.
Berubahlah sayang, bertaubatlah. Masih belum terlambat. Bersyukurlah Allah tidak menarik kembali apa yang Dia berikan pada kamu sepanjang hayat kamu. Kembalilah padaNya.
Allah tidak pernah meninggalkan kita. Percayalah. Dia sentiasa bersama kita. Bangkitlah sayang. Keluar dari dunia yang penuh dengan noda ini. Utamakan akhirat. Sesungguhnya dunia hanyalah sementara. Carilah bekalan untuk akhirat sementara hayat masih dikandung badan.


SEMOGA ALLAH SENTIASA MEREDHAI KITA :') ...

BICARA HATI


Apa khabarkah wahai diri? Bagaimanakah keadaan diri?
Soalan yang acap kali kita mendengarnya. Mungkin, setiap hari soalan-soalan berbunyi seperti ini kita mendengarnya dan bertanyakannya. Tapi, nukilan ini bukan bertujuan untuk menanyakan tentang diri, ia tentang HATI!
Seperti yang diketahui bahawa, Nabi Isa a.s mampu menghidupkan kembali manusia yang telah mati. Akan tetapi, Nabi Muhammad saw pula mampu menghidupkan pula hati-hati manusia yang telah mati. Itulah kehebatan Nabi Isa a.s dan Nabi Muhammad saw.
“Namanya saja manusia, tapi hati tiada!” marah seorang pengemis jalanan.
Dialog diatas mungkin boleh diumpakan sebagai sebahagian hati mati.
Manusia hebat kerana diberi akal dan juga hati. Berbanding dengan ciptaan Allah swt yang lain. Kehebatan manusia itu sudah diberi, tapi ramai yang tidak menghargai, mensyukuri, dan menghadiri. Benarkah pada anggota badan kita mempunyai raja?
Ya, anggota badan kita mempunyai raja.
“Ketahuilah bahawa di dalam tubuh ada seketul daging. Apabila daging itu baik, maka seluruh anggota tubuh itu baik. Dan apabila seketul daging itu rosak, maka seluruh anggota tubuh itu turut rosak. Ketahuilah bahawa itu adalah HATI.” [HR Bukhari]
Jadi hati itu penting. Kerana hati itu raja. Jika rakyat  tidak mempunyai raja, maka huru-haralah mereka.
“Rajanya adalah sebaik-baik raja, tenteranya adalah sebaik-baik tentera.” Kata-kata yang dikaitkan dengan kisah Constantinople daripada Nabi Muhammad saw sendiri. Raja dan tenteranya bukan sahaja baik pada zahirnya, tapi ia baik juga pada hatinya. Kerana hati adalah raja pada diri sendiri

Sebenarnya, hadis di atas dan juga sejarah Islam tersebut bukan tertumpu pada seseorang. Ia merangkumi semua dan ia juga untuk diri kita. Ia menegaskan bahawa pentingnya hati. Kerana rakyat yang hidup tanpa raja, akan menjadi huru-hara. Dan apabila raja itu baik, maka kebaikan raja tersebut akan menyebar secara meluas pada seluruh rakyat tersebut. Dan jika tidak baik, akan berlaku sebaliknya.
Sebelum fokus pada raja sesebuah negara, marilah kita muhasabah diri serta muhasabah hati.
Kerana hati itu adalah raja, akal itu adalah menteri.
Jika hidup dengan hati yang sia-sia, ia tidak bermakna buat diri.
Dunia tidak mampu membaca isi hati.
Dekatkan serta eratkan hati kepada Ilahi, kerana DIA MAHA MENGETAHUI.

SEMOGA ALLAH SENTIASA MEREDHAI KITA :') ...

Jumaat, 8 Februari 2013

Andai RASULULLAH ke rumah kita....



بِسْــــــــــــــمِ اللهِ الرَّحْمَنِ الرَّحِيْـــــمِ

Bayangkan apabila Rasulullah SAW dengan seizin Allah, tiba-tiba muncul mengetuk rumah kita... Beliau datang dengan tersenyum dan muka bersih dimuka pintu rumah kita..Apa yang akan kita lakukan?Mestinya kita akan sangat berbahagia, memeluk ! beliau erat-erat, dan lantas mempersilakan beliau masuk ke ruang tamu kita. Kemudian kita tentunya akan meminta dengan sangat agar Rasulullah SAW sudi menginap beberapa hari di rumah kita. Beliau tentu tersenyum.....Tapi barangkali Kita meminta pula Rasulullah SAW menunggu sebentar di depan pintu kerana kita teringat video CD Rated 18xxx yang ada di ruang tengah, dan kita tergesa-gesa memindahkan dahulu CD tersebut ke dalam. Beliau tentu tetap tersenyum.....Atau barangkali, kita teringat akan lukisan wanita separuh telanjang yang kita gantung diruang tamu kita, sehingga kita terpaksa juga memindahkannya ke belakang secara tergesa-gesa..Barangkali kita akan memindahkan lafaz Allah dan Muhammad yang ada diruang samping dan meletakkannya diruang tamu. Beliau tentu tersenyum.....Bagaimana bila Rasulullah SAW bersedia menginap dirumah kita? Barangkali kita teringat bahawa anak kita lebih hafal lagu-lagu barat daripada menghafal selawat kepada Nabi. Barangkali kita menjadi malu bahawa anak-anak tidak mengetahui sedikitpun sejarah Rasulullah SAW, kerana kita lupa dan lalai mengajari anak-anak kita. Beliau tentu tersenyum.....Barangkali kita jadi malu bahawa anak-anak kita tidak mengetahui satupun nama keluarga Rasulullah SAW dan sahabatnya, tetapi hafal di luar kepala mengenai anggota Power Rangers atau Penyu Ninja. Barangkali kita terpaksa menukar satu kamar mandi menjadi ruang solat.Barangkali kita teringat bahawa perempuan dirumah kita tidak memiliki koleksi pakaian yang sesuai untuk berhadapan dengan Rasulullah SAW. Beliau tentu tersenyum..... Belum lagi koleksi buku-buku kita dan anak-anak kita.. Belum lagi koleksi kaset/CD kita dan anak-anak kita.. Belum lagi koleksi karaoke kita dan anak-anak kita.. Kemanakah kita harus menyingkirkan semua koleksi tersebut demi menghormati junjungan kita?Barangkali kita menjadi malu diketahui jun jungan kita bahawa kita tidak ke masjid meskipun azan berbunyi. Beliau tentu tersenyum..... Barangkali kita menjadi malu kerana pada saat azan Maghrib, keluarga kita malah sibuk di depan TV. Barangkali kita menjadi malu kerana kita menghabiskan hampir seluruh waktu kita untuk mencari kesenangan duniawi.Barangkali kita menjadi malu kerana keluarga kita tidak pernah menjalankan solat sunat. Barangkali kita menjadi malu kerana keluarga kita jarang membaca Al-Quran. Barangkali kita menjadi malu bahawa kita tidak mengenal tetangga-tetangga kita. Beliau tentu tersenyum.....Barangkali kita menjadi malu jika Rasulullah SAW menanyakan kepada kita siapa nama tukang sampah yang setiap hari lewat di depan rumah kita. Barangkali kita menjadi malu jika Rasulullah bertanya tentang nama dan alamat tukang penjaga masjid di tempat kita. Betapa senyum beliau masih ada di situ.....Bayangkan apabila Rasulullah SAW tiba-tiba muncul di depan rumah kita... Apa yang akan kita lakukan? Masihkan kita memeluk junjungan kita dan mempersilakan beliau masuk dan menginap di rumah kita?Atau akhirnya dengan berat hati kita akan menolak beliau berkunjung ke rumah kerana hal itu akan sangat membuat kita kalut dan malu? Maafkan kami, ya Rasulullah..... Masihkah beliau tersenyum.....? Senyum pilu, senyum sedih dan senyum getir.....Oh, betapa memalukannya kehidupan kita saat ini di mata Rasulullah.....Allahu Akbar..

#same2lah kita bermuhasabah diri .. semoga ALLAH sniase merdhai kita dan insyaALLAH siakhirat kelak nabi saw akan mengakui kita sebagai umatNya ... aamiiin ya ALLAH .. ya RABBAL ALAMIN .. :')

~ rindu padamu ya RASULULLAH ~ 

jom test iman ^_^ ..



Saling Update Minda Kite Yang Hampir Karat Dengan Bermacam-Macam Perkare .… Ok Kite Same-Same Test Iman Kite …Rukun Iman Ade Berape ye? Semua Akan Jawab 6 Kan ….sebab Yang Tulah Kite Blajar Dari Kecik Sampai Besar Nie Tapi Kite Umat Yang Lupe .. Memang Manusia Ni Berasal Dari Perkataan Nisyan Yang Bermaksud Lupe … Ramai Yang Hanye Mempraktikkan  5 Je Rukun Iman..Tak Caye Jom Same2 Kite Masukkan Diri Kite Dalam Situasi Ni..:)
Ok Kite Seorang Yang Best Student Lah Kate Kan…Asal Exam Mesti Dapat DL , tak pun 3. mungkin Kita .Dikira Pandai.Tp Pade Suatu Ketike Allah Uji Kite Dapat pangkat 2 Je atau result yang tak berape gempak dan tak bagus seperti biase,dalam Satu Exam Yang Mane Kite Mmg Komfident Boleh Jawab….Macam Mane Kite Mase 2? Mesti Mase 2 Wujud 2 Golongan :

 Pertame Yang Sebut “Alhamdulillah”,Allah Bagi Jgk 2 Lebih Baik Dari 1 atau zero. Dan Satu Lagi Golongan Yang Frast,Sedih atau mungkin Dia berasa nak marah…Dia nak Marah Kat Sape 2,Kat Pemerikse Kertas Ke..Tak Kan?Yang Bagi Keputusan Exam Sape,Allah Taala …Jadi??Diorang Marah Kat Sape..Allah!MASYAALLAH..Maka Golongan Ni Lah Yang Percaye 5 Je Rukun Iman,sebab Mane Kepercayaan Kite Pada Rukun Iman Yang Ke6,Percaye Pada Qada` Dan Qadar Allah Taala..Jadi Kite Kat Mane???Percaye 6 Rukun Iman atau 5…Make Perbetulkan Lah Iman Kite…Allah Baru Uji Ckit sebab Allah Sayang…Tipulah Klau Kate Kite Tak Sedih Klau Jadi macam tu tapi Kite Kena Motivasikan Diri Kite Sendiri, Jadi Daie Untuk Diri Sendiri Dengan Meriletkan Dengan Hikmah dan Nikmat Yang Allah Janjikan Kelak..Jangan Suu Zon Dengan Allah Taala..Allah Tak Pernah Jemu Dengar Doa Kite, Tapi Kite Yang Selalu Jemu Berdoa…Ingatlah Bahawa Kite hidup Kat Bumi Allah Ni Sekejap Jee…Cube Hayati Ape Sebenarnye Islam..Islam Teramat Indah Bagi Sape-Sape Yang Dalam Hatinye Ade Rase Cintakan Islam...aina ana??

hakikatnya mmg iman kite naik dan turun tapi kite kene cube sentiase tingkatkannye supaye" iman " dapat jadi remote control pada motherboard (hati)..sebab klau motherboard komputer rosak, komfem pc komputer n seangkatan dengannye tak boleh gune lagi...samelah klu hati rosak make rosaklah segalenye..usaha tanda kejayaan..selamat beramal ^_^ insyaALLAH ... <3

# smoga ALLAH sntiasa meredhai kita .. aamiiin :')